Masa Orientasi Siswa dan Surat Cinta dalam Bahasa Jawa

Mulai hari ini, adik bungsu saya resmi jadi anak SMA. Seperti biasa, ada yang namanya Masa Orientasi Siswa (MOS)¬†yang tidak mutu itu. Ketahuan sekali ya kalau saya kurang sreg dengan acara yang satu ini, hehehe…

Bayangkan, MOS yang berlangsung selama beberapa hari itu telah membuat orang serumah (termasuk saya, tentu saja :()”heboh” di sepanjang akhir minggu kemarin. Si bungsu punya daftar panjang tentang apa saja yang harus di bawa hari ini. Mulai dari tali sepatu, sego jagung (nasi jagung), 50 ekor ikan teri, tempat sampah bertutup ukuran besar berwarna biru, kaos oblong putih, celana kain hitam, sampai surat cinta berbahasa Jawa!

Bukannya tidak suka berbahasa Jawa, tapi njuk apa hubungannya MOS dengan surat cinta berbahasa Jawa?

Kecuali surat cinta berbahasa Jawa, benda-benda yang mesti dia bawa hari ini kan juga butuh uang untuk pengadaannya. Dan terus terang, saya agak jengkel dengan hal ini. Bukan jengkel pada adik saya, tapi pada panitianya itu lho, yang punya ide untuk bawa barang aneh-aneh itu. Seolah setiap siswa itu punya bapak ibu yang kerjaannya hanya menggunting cetakan uang di rumah. Hehehehe…

Dulu, bayangan saya tentang Masa Orientasi Siswa atau Ospek atau apa lah namanya, adalah sebuah program untuk memperkenalkan siswa/mahasiswa baru pada lingkungan tempatnya belajar. Jadi, saya mengira kami anak baru ini akan diajak berkeliling sekolah atau kampus lalu diberi informasi tentang kegiatan yang berlangsung disana. Misal : letak perpus itu dimana toh? Kapan jam bukanya, fasilitasnya apa saja? Lalu, ada kegiatan ekstrakurikuler apa untuk siswa? Oh, ada ekstrakurikuler karawitan? Kapan, dimana, jam berapa ? Ada ekstrakurikuler voli juga? Wah, asyik itu, hari apa, jam berapa? mau dong ikut….

Itu, bayangan saya dulu. Dan ketika MOS atau OSPEK itu berlangsung, saya kecewa…

Subuh ini ketika saya berangkat ke stasiun untuk balik ke Jogja, si bungsu masih berkutat dengan surat cintanya. Dan Ibu saya yang baik itu, menjadi penterjemahnya.

“Sudah lama aku memperhatikanmu..

“Sampun dangu anggen kula nggatosaken panjenengan..”

halah…halah…jadi seperti main ketoprak…

7 thoughts on “Masa Orientasi Siswa dan Surat Cinta dalam Bahasa Jawa

  1. Mbak Ilma :
    beginilah mbak, nasib seorang kakak…halah..;)

    Mas Bagus :
    mungkin waktu itu seniornya dah insyaf mas..jadi ga pake acara yang aneh-aneh..hehehehe

  2. heeh…jdi inget dlu pas mbantuin phe nguncir rambut yg slalu nambah ssuai hri MOS…bayangin ae btapa repotnya ibu pas disuruh ngepang rambut puanjang phe smpe byk bgt kpangan itu…tegaaaa!dlu aq malah susah nguncir rambut gr2 kaul potong rambut klo ktrima di SMANSA…tnyta msh ae ad MOS…
    btw dah ga da tanda kelas dri kepangan rafia toh? tu kan ciri khas SMANSA=P

  3. halu Dan..kayaknya sih ga ada..tapi ga tau ya, aku ga terlalu merhatiin..sudah cukup dibikin pusing dengan persiapan pernak-pernik yang lain ituuu…hehehehe…:D

  4. suratnya tu mendidik juga kok as…
    melestarikan bahasa jawa….
    he…
    kasian lho… dah mulai punah… blog aja jarang yang pake bahasa jawa… :-D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>